Fisika? Why Not?



Fisika? hmmm... bicara soal this thing maka kita semua pasti akan membayangkan sebuah pelajaran yang berisi buaaaanyaakkkk kumpulan rumus yang dapat atau bisa dibilang cukup banyak (Cukup?!). Yappsss, begitulah fisika, pelajaran yang tidak pernah lepas dari rumus-rumus gak jelas, basi, dan aneh. Yaa anehlahhh.... ngapain coba ngitung-ngitung kecepatan bola yang dilempar keatas, atau ngitung-ngitung energi potensial benda yang jatuh, atau malah ngitung-ngitung besar momen gaya sebuah kunci inggris :P wewww... rasanya kayak gak ada kerjaan aja tuh orang-orang fisika.

Tapi sebelumnya, sori dulu buat yang suka ama pelajaran yang atu ini, bukan berarti gue menulis tulisan ini untuk mengejek atau menyindir orang-orang yang suka dengan pelajaran ini coz gue sendiri suka sama pelajaran ini. Why? why you like this lesson? hmmm awalnya juga aneh sih mengapa gue bisa suka ama pelajaran fisika coz gue ngerasa gak banget lah ya belajar fisika kan buat para geek atau kutu buku gitu (:P) (sori sekali lagi buat yang menggandrungi pelajaran fisika, karena menurut gue fisika dipelajari sama anak-anak kutu buku).

But, eng-ing-eng.... entah kenapa tiba-tiba gue bisa suka ama ini pelajaran, padahal awalnya benci banget loh. Tapi entah mengapa gue bisa jatuh hati ama ini pelajaran ampe sekarang masih teka-teki bagi gue (^_^). Awalnya ketertarikan gue ama fisika tuh berawal dari 2 buah buku Fisika setebal lebih dari 600 halaman karya Tipler, seorang ilmuwan kebangsaan Amerika. Awalnya sih ngeliat tuh buku aja udah mumet, apa lagi ngebacanya (>.<). Tapi...setelah aku memahami bagaimana dan untuk apa fisika itu dipelajari, maka gue semakin tertarik ama pelajaran fisika.

Ternyata fisika itu adalah ilmu yang bisa diterapkan dimana saja. Tidak hanya dalam bidang fisika itu sendiri, bahkan untuk semua ilmu alam dan tidak hanya itu, fisika bahkan mulai memasuki dan bercampur baur dengan ilmu fisika ini. LOH?! APA MAKSUDNYA FISIKA BISA DITERAPKAN DI ILMU SOSIAL?! GAK NYAMBUNG...!!! Eiitttsss.... tunggu dulu... (:P) loe semua pade kemane aje brooo? Hari genee ilmu cuman gitu-gitu doang? Sekarang tuh jamannya multidisiplin sains! Apaan tuh multidisiplin sains?

Multidisiplin sains/sains multi disiplin tuh adalah sains yang saling berhubungan antara satu yang lainnya, misalnya biofisika, kimia fisika, biokimia dan lain-lain. Biasanya memang sains multi-disiplin tuh hanya berkisar pada ilmu-ilmu yang satu golongan aja seperti golongan IPA ya sama IPA juga, IPS ya IPS juga. Tapi sekarang tuh IPA dan IPS bisa saling berhubungan loh, terbukti dengan adanya ekonofisika, gabungan antara ekonomi dengan fisika yang dipopulerkan di Indonesia oleh seorang fisikawan Prof. Yohanes Surya. Ekonofisika itu sendiri biasanya diaplikasikan pada perhitungan harga saham dan sebagainya. Masih banyak lagi multi-disiplin yang berhubungan dengan fisika yang dapat diaplikasikan dengan IPS.

Yapppsss, itulah sepengetahuan gue soal Fisika... (^_^) ternyata fisika tuh bisa diterapin dimana aja, tidak hanya secara teoritis namun secara praktek langsung juga bisa.

Semoga aja tulisan ini bermanfaat bagi yang lain, walaupun tulisannya rada kagak nyambung mungkin, maklum lah kagak bakat nulis... (^_^") tapi gue berharap semoga aja ini bermanfaat bagi loe semua. Aminn... ^_^

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Seorang sarjana matematika yang merangkap menjadi guru bimbel dan konsultan statistika untuk mencari sesuap nasi. Pecinta angka dan selalu terpaku pada pola matematis. Selalu berfikir bahwa dengan menjadi sok tau adalah motivasi terbesar untuk menjadi lebih tau. Ingin kenal lebih jauh cari di about.me/hadimaster

0 komentar:

Poskan Komentar

Your Comment, Please :D